Tranformasi Budaya Masyarakat di Indonesia, Karakter, dan Aspek-aspek ‎yang Mempengaruhi Nilai Keagamaan

Transformasi Budaya. (Shutterstock.com 1744669700)

Penulis: Ahmad Karim Amrullah

KOLOM, TRASBERITA.com — Tranformasi budaya adalah fenomena umum dan merupakan ciri dari suatu komunitas dan ‎individu masyarakat.

Hal itu dikarenakan sebagai ekspresi transformasi ‎struktural yang terjadi ‎dalam masyarakat—yang didominasi struktur demografis, sistem, institusi, fenomena sosial ‎dan ‎hubungan antar lapisan dari golongan masyarakatnya, dan perubahan yang menyertainya dalam ‎nilai, trend, dan pola ‎perilaku yang berbeda—yang merupakan pilar penting dari budaya yang ‎diproduksi melalui sistem masyarakat itu sendiri.‎

Perubahan budaya, ekonomi, sosial, dan politik, terus berlangsung dalam masyarakat Indonesia ‎selama ‎beberapa dekade terakhir, yang menyebabkan perubahan mendasar dalam struktur dan ‎fungsi ‎dari berbagai lembaga sosial, pada fase pasca-reformasi.‎

Sebagaiman diketahui, Era reformasi atau era pasca-Suharto di Indonesia dimulai pada tahun ‎‎1998, tepatnya saat Kejatuhan Soeharto pada 21 Mei 1998 dan digantikan oleh wakil presiden ‎saat itu, B.J. Habibie. Periode ini didirikan oleh lingkungan sosial politik yang lebih terbuka.‎

Sejarah mencatat, bahwa isu-isu selama periode ini di antaranya dorongan untuk menerapkan ‎demokrasi dan pemerintahan sipil yang lebih kuat, elemen Tentara Nasional Indonesia yang ‎mencoba untuk mempertahankan pengaruhnya, Islamisme yang tumbuh dalam politik dan ‎masyarakat umum, serta tuntutan otonomi daerah yang lebih besar. ‎

Sehingga, proses reformasi menghasilkan tingkat kebebasan berbicara yang lebih tinggi, berbeda ‎dengan penyensoran yang meluas saat Orde Baru (New Order).

Akibatnya, debat politik menjadi lebih terbuka ‎di media massa dan ekspresi seni makin meningkat. Peristiwa-peristiwa yang telah membentuk ‎Indonesia dalam periode ini di antaranya serangkaian peristiwa terorisme (termasuk bom Bali ‎‎2002), serta gempa bumi dan tsunami Samudra Hindia 2004. [Baca: Era Reformasi].‎

 

Karakteristik dan Faktor Tranformasi Kultur Budaya di Indonesia

Masyarakat Indonesia telah dibedakan selama berabad-abad oleh ciri-ciri yang lebih mendekati ‎stabilitas. Oleh karena itu, para sarjana dan kaun intelektual menganggapnya sebagai ciri-ciri autentik, di mana ‎stabilitas relatif dari fitur-‎fitur ini adalah karena hubungannya dengan faktor-faktor geografis dan ‎iklim yang relatif stabil.

Namun, transformasi kualitatif terjadi pada beberapa ciri, misalnya ada ‎yang menggunakan ‎kecerdasan intelektualnya melalui banyak tulisan, dan terdapat juga banyak ‎bentuk religiusitas atau produk dari nilai-nilai keagamaan.‎

Adapun stabilitas tersebut terjadi setelah eskalasi fenomena imigrasi dari suatu negara ke negara lain dan urbanisasi dari desa ke ‎luar kota, ‎yang berubah menjadi “impian” bagi banyak masyarakat untuk mencapai tujuannya. Hal ‎ini ‎disebabkan oleh faktor-faktor perubahan yang dialami masyarakat, yang tidak berdiri sendiri ‎satu sama ‎lain, tetapi saling terkait dan berinteraksi, yang meliputi faktor ekonomi, sosial dan ‎budaya.‎

Transformasi ekonomi telah mendorong negara untuk mengadopsi kebijakan penyesuaian ‎struktural ‎dan program reformasi ekonomi sejak awal tahun 90-an pada abad ke-20, yang ‎secara ‎langsung tercermin pada masyarakat, karena tingkat pendapatan dan kondisi kehidupan ‎keluarga ‎menurun yang meyebabkan perbedaan dengan tingkat pendapatan yang tinggi, tingkat ‎kemiskinan dan ‎pengangguran, serta semakin melebarnya kesenjangan antar kelas ‎sosial masyarakat (class disparity), yang ‎mendorong banyak masyarakat untuk mengambil pekerjaan ‎tambahan atau terlibat dalam sektor ‎informal untuk waktu yang lama, atau bepergian untuk ‎bekerja di luar kota.‎

Revolusi komunikasi dan informasi juga menyebabkan pemulihan hubungan antara negara ‎dan ‎masyarakat maju dan berkembang, dan antara budaya yang berbeda. Sehingga masyarakat ‎kontemporer telah ‎ditiup oleh semua variabel dan pengaruh regional dan global, yang ‎membuatnya jatuh di antara akar nilai dan warisan, yang menariknya menjadi konsumen modern, ‎konsumen media digital, inovasi budaya, apakah itu pantas untuk privasinya dan identitas budaya ‎dalam komunitasnya atau tidak sesuai ‎dengan gaya hidup dan tingkat pendapatan ekonominya.‎

Kebudayaan adalah seperangkat data intelektual, emosional, dan material, dan dibedakan oleh ‎ciri ‎utamanya dalam hal kekuatan dan fleksibilitasnya menurut situasi yang berbeda, dan budaya ‎bagian yang terdidik ‎karena apa yang budaya tidak diwariskan secara biologis, melainkan melalui ‎asimilasi, yang menjadikan ‎budaya sebagai warisan sosial, atau apa yang individu pelajari untuk ‎hidup dalam ‎komunitasnya.

Dengan demikian, budaya masuk ke dalam sosialisasi dan partisipasi ‎yang membuatnya menjadi ‎karakteristik yang menunjukkan bahwa kriteria dasar untuk fenomena ‎budaya adalah partisipasi ‎individu sebagai anggota masyarakat dengan sekelompok orang dalam ‎situasi yang berbeda.‎

 

Budaya adalah Produktivitas Masyarakat

Ada hubungan erat antara budaya dan masyarakat, ‎keduanya bertemu bersama seperti dua sisi ‎mata uang yang sama. Jika tidak ada individu atau ‎masyarakat, maka tidak akan ada budaya. ‎Begitu pula jika tidak ada budaya, tidak akan ada ‎masyarakat.

Karena budaya merupakan ‎kebutuhan mendesak bagi setiap individu dalam sosial masyarakat, ‎karena memiliki peran penting ‎dalam mentranformasi dan pembentukan individu, yang harus berperan penting dalam ‎melestarikan budaya, mengembangkan dan ‎memperbaharuinya.‎

Demikian pula budaya adalah cara hidup masyarakat dan pola kehidupannya, dan masyarakat ‎adalah ‎kehidupan itu sendiri dan merupakan fakta penting dalam kehidupan individu.

Dari orang ‎lain, individu ‎itu sendiri tidak dapat melanjutkan hidup, karena dialah yang memungkinkan ‎kehidupan sosial, dan ‎eksistensi individu tidak tergantung pada keberadaan masyarakat saja, ‎tetapi budaya itu sendiri ‎tidak akan muncul dan memperdalam akarnya tanpa kehadiran ‎masyarakat.

Oleh karena itu, penulis ‎menemukan bahwa setiap masyarakat memiliki budaya ‎sendiri yang menentukan tujuannya, seperti ‎tidak ada masyarakat manusia tanpa budaya, dan ‎tidak ada budaya tanpa masyarakat.‎

Dan budaya terus bertransformasi, dan perubahannya mungkin lambat atau mungkin cepat, dan ‎masyarakat ‎selalu berubah, tetapi kecepatan ruang lingkup dan arah perubahan sosial dan budaya ‎berbeda dari ‎satu masyarakat ke masyarakat lainnya di dalam kontak sosial antar budaya.‎

Oleh karena itu, ketika budaya berubah, masyarakat juga akan berubah karena budaya ‎adalah ‎buatan manusia. Perubahan budaya dianggap sebagai proses perubahan ‎manusia yang dipupuk ‎oleh pemikiran, penemuan kreatif dari sisi artistik.‎

Hal ini tidak berarti bahwa budaya dibuat ‎oleh individu atau generasi tertentu. Karena salah satu ‎ciri terpentingnya adalah akumulasi, asimilasi ‎dan penyebaran dari setiap budaya, sehingga ‎apapun sifatnya dipastikan mengalami proses perubahan. Perubahan ‎budaya dapat berasal dari ‎dalam masyarakat melalui penemuan dan inovasi, dan mungkin datang ‎dari luar melalui ‎penyebaran fitur budaya baru dari budaya lain.‎

Selain itu, perubahan budaya mencakup semua perubahan yang terjadi pada setiap ‎cabang ‎kebudayaan, termasuk seni, ilmu pengetahuan, teknologi, filsafat dan nilai-nilai ‎keagamaan, di samping perubahan yang ‎terjadi pada bentuk dan aturan organisasi sosial.‎

Masyarakat biasanya menerima perubahan kultur budaya dengan hati-hati dan mereka ‎menerima ‎perubahan material lebih cepat daripada mereka menerima perubahan immaterial.‎

Oleh karena itu, ada perbedaan permanen antara kemajuan teknologi dan perubahan ‎nilai, dan ‎alasan utamanya adalah bahwa teknologi berubah sebagai tambahan, sedangkan nilai ‎berubah ‎dengan substitusi, yaitu dengan menyingkirkan tren, kebiasaan gaya hidup, dan cita-cita yang ‎lama dan ‎menggantinya dengan tren, kebiasaan, dan cita-cita yang baru.‎

Transisi menuju globalisasi adalah salah satu faktor terpenting perubahan budaya di zaman ‎mutakhir dan ‎globalisasi memiliki banyak aspek dan dimensi, termasuk dimensi ekonomi, politik, ‎media, budaya dan ‎sosial.

Oleh sebab itu, faktor globalisasi memiliki dampak yang signifikan ‎mengenai ‎proses perubahan budaya bagi masyarakat, dan banyak perubahan budaya yang terjadi ‎dalam ‎budaya saat ini dari beberapa individu dan kelompok masyarakat.‎

 

Pengaruh Tranformasi Budaya dalam Aspek Nilai Agama di Indonesia

Salah satu yang mempengaruhi perubahan budaya adalah religiusitas formal. Hal ini adalah ciri ‎agama yang autentik, tetapi jenis religiusitas ini mungkin sering dikaitkan dengan ‎dominasi ‎persepsi metafisik dan keyakinan takhayul dan popularitas nilai keagamaan itu sendiri. Serta ‎duplikasi ketaatan yang ‎berlebihan terhadap ibadah tanpa menrcerminkannya dalam kontak sosial ‎di ruang publik.

Tampaknya, ciri terpenting ‎dalam konteks ini adalah kecenderungan ekstremisme ‎agama, yang mengiringi penyebaran manifestasinya dalam kelompok masyarakat, sehingga ‎direpresentasikan dengan melebih-‎lebihkan manifestasi nilai keagamaan dengan cara yang tidak ‎dikenal masyarakat sebelumnya, yang dapat ‎menyebabkan banyak ketegangan dan dialog ‎perbedaan pendapat yang disaksikan oleh masyarakat.‎

Perubahan kultur budaya masyarakat yang dialami masyarakat Indonesia selama seperempat ‎terakhir pada abad ‎ke-20, menemukan banyak perubahan yang saling bertentangan dalam ‎berbagai aspek ‎kehidupan, beberapa di antaranya terkait dengan aspek politik, dan lainnya terkait ‎dengan ekonomi. Serta terkait dengan aspek sosial—yang tercermin secara jelas pada masyarakat ‎dengan berbagai ‎segmen, kelas, institusi dan kegiatannya—yang juga memungkinkan untuk memantau ‎beberapa perubahan ‎strategis yang mengubah jalan kehidupan di semua bidang ekonomi, politik ‎dan sosial, yang pada akhirnya tercermin dalam praktik kegiatan rekreasi para pelancong wisata ‎dari luar negeri.‎

Dan rekreasi wisata merupakan efek yang paling efektif untuk menemukan solusi untuk sebagian ‎besar ‎masalah sosial, karena membantu mengisi waktu luang sambil mengembangkan dan ‎memperkuat ‎sistem nilai dalam masyarakat, melalui pembentukan seperangkat pengetahuan, ‎aturan dan ‎pola nilai dan perilaku yang konsisten dengan model masyarakat yang diterima secara ‎umum.‎

Tujuan rekreasi dalam masyarakat telah menjadi ‎investasi positif untuk rekreasi atau produksi, ‎meningkatkan tingkat kesehatan masyarakat untuk ‎mengurangi pengeluaran medis dan ‎memperkuat semangat kebangsaan untuk mencapai rasa memiliki ‎di antara individu dan ‎menyebarkan nilai-nilai sosial yang ideal.‎

Oleh karena itu, tujuan ini diterjemahkan melalui kecenderungan negara untuk mendirikan ‎lembaga-‎lembaga kegiatan rekreasi wisata untuk menyebarkan dan mengembangkan kegiatan ‎rekreasi untuk ‎memenuhi kebutuhan berbagai sektor masyarakat, terutama kaum muda, setelah ‎negara mengadopsi ‎kebijakan keterbukaan ekonomi dengan efek negatifnya, serta ‎pengangguran dan waktu ‎luang yang diciptakannya, yang pada akhirnya menyebabkan ‎kekosongan nilai-nilai agama, intelektual ‎dan moral, sebagai peluang untuk interaksi sosial dan ‎hubungan sosial yang disediakan bagi individu dan kelompok masyarakat. (Tras – Sosial Budaya)

 

Note: Ahmad Karim Amrullah lahir di Paya Benua, Kepulauan Bangka Belitung. Karim aktif sebagai jurnalis di salah satu media lokal, juga kolumnis sosial-budaya. Di samping itu, ia merupakan Founder Perpustakaan Rakyat yang diberi nama “Gerobok Pustaka”. Ia juga menekuni aktivitas-aktivitas ilmiah seperti menterjemahkan naskah-naskah Sastra berbahasa Asing dan mendalami ilmu kebahasaan. Karim juga pegiat sastra yang saat ini bermukim di Kabupaten Bangka.

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *